Home Owner Gais Karya RulesReview
"Keep smile even your heart bleeding." - Saidina Ali.

10 December 2017

Solat

Assalamualaikum hai,



Bebelan aku kali ini, lebih kepada Islam. Oh, yang bukan muslim pun kalau nak baca, ya langsung di baca aja~~

Solat.

Yes. Rukun Islam kedua selepas mengucap dua kalimah syahadah. Mendirikan solat lima waktu sehari semalam.

Tapi aku bukan nak berbicara mengenai siapa yang tak solat dan siapa yang solat. Bukan.

Tapi lebih kepada, manusia yang solat cepat.

Maksud aku, waktu kita mendirikan solat yang sebenarnya hanya mengambil masa selama 10 minit. Plus berdoa. Tapi ada sesetengah manusia yang hanya siap mendirikan solat tak sampai pun lima minit!

Serius!

Aku tak tahulah dia baca doa apa sampai masa dia menunaikan solat tu tersangatlah cepat.

Pernah sekali tu, aku solat di surau Shell di Tol Batu Tiga. Iyalah, menetap di bandar metropolitan ni kan, masa memang banyak terbazir pada jalan jammed aje. Haih,

Dan aku solat di sebelah seorang perempuan yang aku agak atas aku beberapa tahunlah. Bayangkan, aku dah angkat takbir rakaat pertama dia baru pakai telekung. Dan bila aku baru nak bangkit selepas tahiyat awal, dia dah beri salam.

Dan masa tu aku confius jap, aku yang baca lambat sangat atau dia yang cepat? Sebab setahu aku, aku selalu baca surah lazim aje. Tak ada nak baca surah-surah yang panjang aih.

Tapi memang solat aku tak khusyuk lah waktu tu. Huhuhuu.

See, sebab manusia yang solat laju ni pun aku boleh tak khusyuk. Tapi itulah, nak mencapai yang betul-betul khusyuk tu, memang sampai bebila takkan dapat kan?




12 March 2017

Tamat Lesen P

Assalamualaikum annyeong,

Macam baru bulan lepas aku update entri pasal Pengalaman Ambil Lesen Kereta ni, tup tup tup tupppp, eh eh lesen P aku dah tamat. Horey!

Rasa seronok dia, sampai tahap nak melompat sambil joget. Kah!

Pada 23 hb 2 yang lalu, phone aku keluarkan notifikasi pasal, "LESEN P DAH TAMAT. HOREY!" Tersenyum sampai telingalah juga aku sepanjang hari. Tak sabau-sabau nak pi renew lesen.

Okaylah, sebab ini pun kali pertama aku pi renew lesen, naklah juga kasitau cara nak renew lesen dari PDL ke CDL.

Firstly, pergi JPJ untuk renew lesen anda. Tapi ingat, sebab korang pemegang lesen P, jadi HANYA boleh tukar lesen PDL ke CDL di JPJ sahaja! JPJ je tau. Selain dari tu, memang tak boleh. Termasuklah, Pejabat Pos. Memang tak boleh!

Sebab aku dah pergi Pejabat Pos dua hari selepas lesen aku mati. Tahu tak punyalah penatnya aku baru habis kelas, kena menapak naik tren, jalan kaki pi Pejabat Pos, tapi tak boleh renew lesen di situ. Hampa dia, sampai tahap nak maki. Dah lah kena tunggu giliran lagi. Haih, T,T

Dan Khamis minggu lepas aku pulang ke rumah di JB dengan tujuan nak renew lesen. Oh, tapi korang boleh je kalau nak tukar lesen lambat-lambat. Sebab tempoh lesen tu tamat sebetulnya memakan masa setahun.

Maksudnya, tempoh lesen tu tamat jangan lebih setahunlah. Kalau tak, korang kena buat rayuan pada JPJ untuk pertukaran lesen tu sebab dah tamat tempoh. Tapi nak buat rayuan pun atas alasan yang boleh dipertimbangkan baru JPJ tu proceed lesen korang. Faham tak?

*****Bagi lesen L yang sudah pun tamat tempoh barulah korang kena mula semula. Kena masuk kelas memandu semula. Start from begin lah.

Tapi lepas ni, kalau nak renew lesen, dah boleh pergi Pejabat Pos dah. Sebab korang sekarang pemegang lesen CDL. Bukan lagi PDL.

Second, jangan lupa bawa duit. Duit jelah yang penting sebenarnya dalam proses pembaharuan lesen ni. Jap, aku bagi gambar,



Okey itu dia. Sediakan duit RM75.00. Sepatutnya RM60 aje, tapi macam aku beritahu awal-awal tadi. Korang pemegang lesen PDL jadi, special sikit. Nanti untuk renew lesen yang seterusnya, barulah harga dia fixed RM60 untuk dua tahun.

Haa, aku punya tu, aku terus fixedkan untuk dua tahun terus. Tahun depan tak payah fikir nak keluarkan duit lagi. Biar keluar dua tahun terus.

Third, jangan lupa bawa gambar. Tapi diwajibkan, hanya gambar berlatarbelakangkan putih saja yang diterima. Kalau bawa gambar selain background warna putih, dia akan automatik guna gambar dari IC.

Fuh fuh, nasiblah gambar IC aku cun. Kah!

Then, tadaaa! Dah siap.

Aku buat ni di UTC JB. Belum sempat panas punggung duduk, nama dah kena panggil mengatakan, lesen aku dah siap. Cepat gila weh!

Ohhhhh, sebelum aku lupa. Bawa IC sekali tau. Tu yang paling penting sebenarnya.

Okay, tu aje kot. Nanti kalau ada sebarang tambahan, akan dimaklumkan kemudian.

Till then, assalamualaikum~

21 January 2017

Beli barang online, wajar atau tidak?

Assalamualaikum annyeong,

Credit


fuh tajukkkk.. kemain kah!

Zaman era yang penuh dengan teknologi ni kan, dengan hanya sekali klik saja barang yang kau beli secara atas talian dah ada depan mata. Tapi sebelum nak membeli online ni, kena juga belek dompet tu. Ada duit enggak?

Tak ada duit nak beli pakai apa? Daun? Kalau daun boleh guna untuk gantikan duit, mesti pokok dah togel weh. Macam mana fotosintesis nak berlaku entah. Silap-silap kau pun boleh mati sama.

Ada bermacam website untuk jual beli barang online; lazadanileThe One MallZalora dan banyakkkk lagi. Pilih aje mana yang mampu.

Dann,, Beli barang online, wajar atau tidak?

Bagi aku, ia wajar. Sebab ada beberapa perkara yang buat aku pilih perkara ini adalah wajar.

Antaranya, duit tak banyak habis.

Katakanlah, aku nak beli sesuatu barang yang berharga RM16.90. Kalau beli barang di Lazada, tak dikenakan cas penghantaran bagi sesuatu barang. Jadi duit yang akan keluar hanyalah sebanyak RM16.90 saja.

Tapi bila aku beli barang yang sama di sebuah pusat beli belah yang berdekatan. Duit yang akan dikeluarkan akan bertambah. Sebab apa? Sebab dari hostel aku ke Aeon yang berdekatan menggunakan Grab Car dah, RM6.00 pergi dan balik, sampai di Aeon, beli barang yang aku mahukan; RM16.90, belum lagi masuk kalau perut tetiba lapar. Nak pula makan makanan yang mewah. Tak ke semua sekali mencecah hampir RM35++.

Padahal niat awal kau nak beli barang yang harga tak sampai RM20 tu.

Nampak tak pembaziran sedang berlaku?

Tapi itu hanya pendapat aku sajalah. Jangan pula kau orang ikut macam aku ni. Nanti kalau semua ikut, kesian shopping mall tu kosong tak ada orang; sebab orang banyak guna online saja beli barang. Kan?

Kah!

19 January 2017

Salam

Assalamualaikum annyeong,

Lama juga tak masuk sini kan,

So hari ni aku nak cerita pasal SALAM. Bukan memberi salam, tapi ber-salam-an.

Dunia kini, yang sudah di penghujung ni kan, ramaaiii betul aku perasan melakukan perkara ni; "Bersalaman dengan yang bukan mahramnya."

Tidak dinafikan, dalam kaum kerabat aku pun ada jugak. Jadi tak bolehlah nak blame sesiapa pun bila hal berkaitan agama diletak di tahap yang paling rendah. Lagi kesian, bila dah nampak orang tu buat dosa, kita yang melihat dan tahu benda tu salah hanya bertindak mendiamkan diri; akulah tu. Hmmmmm..

Pernah sekali tu, aku tak ingat bila, ada sorang pak cik aku ni, dia mempertikaikan kenapa aku tak bersalam dengan dia bila berjumpa, tapi aku bersalaman dengan pak ngah aku pulak.

Bukannya apa, cuma dia tu hanya suami kepada mak cik aku yakni, adik kandung ayah aku. Jadi memang munasabahlahkan bila aku tak bersalaman dengan dia. Berlainan pula dengan pak ngah yang merupakan abang kandung ayah aku, jadi tak berdosa pun kalau aku salam dia.

Susah aku nak terangkan secara lisan dan tulisan jadi, bolehlah kot tengok gambar bawah ni. Ohh sebelum tu, apa yang aku cuba sampaikan ni berdasarkan point of view perempuan ya.








notes : yang merah tu kita boleh salam dan tak membatalkan wudhuk manakala yang biru tu sebaliknya.

Jadi, bolehlah fahamkan sendiri ya.

Jangan pula kau salahkan seseorang tu bila dia tak sambut salam kau. Mungkin kau yang patut buat perubahan dalam diri kau untuk belajar tentang ini dengan lebih mendalam.

Oh, aku dapat gambar-gambar di atas dari group WhatsApp. Dan aku tak ingat siapa pemiliknya, just credit to her/his mengenai gambar di atas.

Thanks.

25 October 2016

Pray for HSA

Assalamualaikum annyeong,




#PrayforHSA

Terkejut juga aku bila buka Twitter duk trending pasal benda ni. Bila baca punya baca, unit ICU di HSA terbakar. Meremang, sedih, sebak semua ada. Sedih bila tengok ada yang meninggal. Bermacam betul perasaan bila baca Twitter pasal kejadian yang berlaku.

Well, aku dilahirkan di sana. Di hospital tu. Sedih berganda kot.

Malam tadi, salah seorang sepupu aku, kemalangan dan dimasukkan ke hospital tun pada mulanya, tapi kemudian dihantarkan ke Hospital Kulai untuk dimasukkan besi dalam tangan. Sebab hospital tun tak boleh melakukan proses tu. Dan sekarang pertanyaan aku untuk, kenapa tidak dihantarkan ke HSA saje instead of Hospital Kulai dah terjawab.

Kemudian, ayah aku punya sepupu, baru dua hari lepas melawat HSA sebab suami dia bekerja di sana. Tup tup tengok tempat yang menjadi sumber pendapatan dia terbakar hari ni.

Lepastu petangnya, dapat tahu pula ada letupan gas di Petronas di Mount Austin dan menyebabkan seorang maut.

Hari yang tak berapa baik untuk Johor, mungkin.

Tapi perasaan sedih tu lagi bertambah-tambah sedih bila mp3 duk mainkan lagu Pergi by Aizat ni. Haih haih,

P/s : Ohh perlukah aku masukkan sekali pasal Gary yang akan meninggalkan Running Man?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...