Home Owner Gais Karya RulesReview
"Keep smile even your heart bleeding." - Saidina Ali.

31 August 2015

Pesan Guru

Assalamualaikum, peace be upon you.


Tahun lepas, masa tingkatan 5, aku ada seorang cikgu, yang masa awal tahun, dia tersangatlah garang sampaikan classmate aku kalau boleh selalu doa yang dia tak masuk kelas on that day!

Sangat garang

dan

tersangat sangat sangat garang.

Tapi disebabkan seseorang yang ber'hati mulia', dia buat repot pada Pengetua mengenai cikgu tersebut dan dengan sekelip mata, cikgu tu berubah.

Perubahan yang sangat membahagiakan dan mengembirakan rakyat sekolah.

Cikgu tu, bukan lagi digelar cikgu garang dan paling dibenci, tapi cikgu yang baik, yang selalu tersenyum dan mengembirakan pelajarnya termasuklah aku. Muehehee..

Tapi betullah, tak kenal maka tak cinta.

Mungkin sebab kitaorang masih belum kenal cikgu penolong kanan hal ehwal murid itu, kitaorang anggap yang dia garang.

Ohkay, cikgu tu ajar aku subjek Perdagangan. Antara subjek yang paling aku suka selepas subjek Kesusasteraan Melayu.

Dan cikgu tu juga antara cikgu yang selalu bagi pesanan untuk setiap muridnya.

Dan antara pesanannya yang paling aku ingat, yang tersemat sentiasa dalam otak adalah,

"Jangan bercinta masa sekolah. Nak bercinta, biar masa dah belajar nanti. Masa tuh, nak bercinta ke apa, buatlah, janji jangan lupakan pelajaran."

Aku tak tahu kenapa pesanan yang itu yang paling aku ingat sampailah sekarang.

Tambahnya, "Tapi kalau nak bercinta, cari yang umur jaraknya lima ke sepuluh tahun. Sebab apa? Sebab, boleh menjamin masa depan kauorang macam mana. Bagi perempuanlah."

Kalau bagi lelaki, aku lupa dia pesan apa. Hehee

Ohkay, tetiba rasa macam.. Macam.. Nak bercinta pulak! Hiks

Respond Mak-Mak Sedara

Hai Assalamualaikum,

Hari tu, sehari selepas aku balik rumah, malamnya ada mak cik aku buat makan-makan sikit sempena Tok Wan aku baru sampai JB dari Kedah. Ohkaylah walaupun aku terkadang tertanya, kenapa bila aku balik JB tak dak siapa pun nak buat memakan.

Heh!

'Sesi Menjamu Selera' itu diadakan di Kulai. Pi search Google lah kalau tak tahu Kulai tu kat pedalaman belah mana. Lepas saja aku masuk rumah, terus aku diterjah dengan soalan-soalan dari Mak-Mak Sedara aku.

Antara soalan yang paling fames,

"Aik, kurusnya?"

Aku sendiri pun tak tahu itu soalan atau pernyataan, jadi aku consider as a question lah.

Ohkay, itu bukan orang pertama yang kata aku kurus. Dah banyakkkkk sangat orang cakap macam tu. Sampaikan ada kawan aku cakap,

"Kau pergi KL belajar ke sedut lemak?"

Hamboi. Nasiblah tak kena terajang dengan aku masa tu. Sedut lemak? Sedut hingus pun aku tak pernah!

K. Aku tipu. Sedut hingus selalu kalau tak bawa tisu bersama.

Heh.

Serius ah. Macam mana aku tak kurus, makan kat sana pun tak menentu. Makan bila lapar. Lepastu, kalau tak ada teksi, kenalah berjalan kaki ke kolej. Lepastu dah sampai kolej, kalau orang tak ramai naik lif tak apalah. Cuba kalau ramai, dah kena menapak naik tangga. Kalau kat tingkat satu atau dua boleh lagi. Ni, kena menapak sampai tingkat empat! Empat weh.. Mahu berpuluh-puluh anak tangga aku pijak.

Lepastu balik hostel pula. Kalau teksi tak ada, kena lagi jalan kaki yang mengambil masa 20 minit tu. Lepastu dah sampai hostel kena naik tangga lagi sebab kat hostel memang tak ada kemudahan lif atau tali!

Lepas dah sampai hostel, tetiba teringat pula terlupa nak beli makanan, dah kena menapak turun bawah balik.

Cuba cakap, macam mana aku tak kurus?

Happy Anniversary!

Assalamualaikum hai,

Tanggal 31 Ogos bukan saja merupakan Hari Kemerdekaan Malaysia, tapi juga merupakan Hari Ulangtahun Perkahwinan Mama dengan Ayah.



Yang Ke 23 tahun.

Kelmarin, pada 28-Ogos, aku selamat tiba di negeri kelahiran aku. Yeahhh,, rindu Johor, rindu rumah, rindu famili kot. Dah alang-alang dapat cuti ni kan, so apalagi, terus kemas barang angkut bawa balik JB.

Ingatkan nak balik malam Khamis lepas habis kelas, tapi sebab Khamis tuh aku ada mid-term, jadi terpaksalah tangguh ke hari Jumaat.

Sedih~

Dan, aku masih tak tahu lagi nak kasi apa pada Mama dengan Ayah untuk esok. Siblings aku yang lain pun diam aje. Tak macam tahun lepas.

Sebab tahun lepas, kitaorang rancang memasing bagi duit dan beli kek. In advance, malamnya tuh ada buat makan-makan kat rumah mak saudara. Lagilah meriah kau!

Rasa suka sesangat, bila dapat tengok muka Mama dengan Ayah terkejut bila kitorang masuk tetiba bawa kek. Hohoo..

Tapi tu cerita tahun lepaslah.

Cerita tahun ni, aku tak pasti lagi macam mana.

Apa-apa pun, tunggu ajelah esok. Baru tahu macam mana Allah nak kami semua manusia ni menjalani hari itu.

Ohkay, Happy Independence Day!

28 August 2015

Luahan Tidak Bertajuk #2

Terkadang apa yang dirasa tu tak patut diluahkan tetapi harus dipendam. Tapi kita manusia biasa, yang tidak sempurna. Yang masih mencari satu jalan yang membawa ke puncak dunia. Jalan yang akan buat manusia yang lain memandang tinggi pada kita.

Tapi bila sudah terlalu lama memendam rasa, satu saat pasti akan terluah juga apa yang dipendam itu. Mungkin tidak dengan luahan berbentuk lisan dan mungkin juga tidak dengan tulisan. Tapi akan terluah dengan cecair jernih di tubir mata.

Mengalir melalui lekuk pipi.

Dan akan berhenti dan terhapus untuk selamanya saat kita sedar, tangisan itu takkan merubah apaapa yang telah berlaku saat ni.

Kuatkan diri demi mereka yang disayangi. Harungi segala jerih perih demi mereka yang sanggup melakukan segalanya untuk kau. Tanpa mereka, kau takkan dilahirkan. Tanpa mereka, kau takkan berada di tempat kau berdiri sekarang.

Angkat tangan, berdoalah. He(Allah) is with you whereever you are [57:4]



Sent from Samsung Mobile

20 August 2015

Cerita #1

bangun pagi.

capai baju. capai tuala.

melangkah ke bilik air.

tapi tiba di persimpangan, ade seorang makhluk Allah ni berdesup masuk bilik air meninggalkan aku ternganga sendirian.

"siot. aku sampai dulu kot." Jerit aku bersama suara serak.

"maaf ya. aku yang masuk dulu." bersama wajah yang penuh dengan riak bersahaja.

"ish! dah kena tido balik." sebab makhluk Allah tu kalau dah mandi memang berjam.

"apa dia? kau nak mandi dengan aku sekali?"

bangang keyh bangang.



Sent from Samsung Mobile

16 August 2015

Perancangan Allah

Assalamualaikum hai,

Semua manusia ada impian dan masa depan masing-masing. Samada dia yang rancang sendiri ataupun hanya menjadi, follow the flow. Kan?

Tapi percayalah, sehebat mana kamu merancang, perancangan Allah S.W.T adalah yang terbaik. He know the best.

Macam aku, mula dari tingkatan 3, aku rancang masa depan aku nak jadi seorang doktor. Sebab aku memang minat hal-hal berkaitan doktor. Aku belajar punyalah baik, result PMR aku pun memang cemerlang giler, tapi nak buat macam mana en. Dah Allah tetapkan yang aku hidup bukan untuk jadi doktor, memang tak masuklah aku dalam aliran Sains Tulen.

Dan, cita-cita doktor tu terpaksa aku matikan setakat itu. Berangan-angan sajelah. Tak pun, cari suami doktor nanti! Hiks.

Dan masuk tingkatan empat dan lima, cita-cita aku nak jadi Peguam, Business Woman dan juga Interior Designer. Dan macam masa PMR sebelum ni, aku belajarlah rajin-rajin sekalipun, dah Allah cakap yang itu bukan jalan aku. Memang bukanlah.

Dan sekarang, Diploma aku ambik kursus yang sangat jauh menyimpang dari apa yang aku impi masa zaman sekolah sebelum ni.

Accounting & Finance weh..

Sangat jauh.

Aku dahlah tak suka dengan subject Math ni. Boleh pulak dapat course tuh.

Tapi aku percaya, Allah dah tetapkan yang ini adalah jalan aku. Samada aku nak teruskan berjuang atau hanya sekadar berhenti tengah jalan.

15 August 2015

Tanggungjawab

Assalamualaikum hai,

Manusia selalu bertanya pada aku,

"Adik-adik kau, setiap tahun dapat aje jawatan pengawas tu. Kau? Takkan nak jadi pelajar biasa je?"

And I was like,....? Heh! Sukati akulah nak jadi apa pun! Yang kau menyibuk jaga tepi kain sekolah aku tuh apsal?

Seriusly lah kan, manusia sekarang memang suka ada jawatan. Diaorang rasa diorang hebat bila dapat jawatan tuh. Rasa bangga bila jawatan diorang tu adalah jawatan yang paling tinggi.

Tapi diorang tak tahu, jawatan tu sebenarnya tanggungjawab. Tanggungjawab tu pula amanah. Dan amanah tu, pasti akan ditanya di akhirat nanti.

Aku pun pernah jugalah pegang jawatan walaupun hanya sebagai Penolong Ketua Tingkatan! Tiga tahun berturut-turut aku pegang jawatan tuh. Tapi masa tingkatan lima, aku letak jawatan sebab aku tak sanggup.

Tak sanggup nak pikul amanah tu. Sebab, aku sendiri bengkok, aku sendiri tak lurus. Terasa seolah-olah, bahu kiri aku makin ke bawah. Senget.

Selalunyalahkan, apa yang aku tahu, jawatan yang kau pegang tuh, markah bagi jawatan tu akan membantu markah kokorikulum. Kalau jawatan tu tinggi, maka tinggilah juga markah koko kauorang. If I'm not mistaken lah.

Dan, aku rasa tak best, bila kau tak jalankan tanggungjawab kau tapi markah kau dapat. Rasa seolah-olah kau tak amanah. Tahukan apa hukum tak amanah?

Jadi, moral of story, jalankan tanggungjawab walaupun tanggungjawab tu teramatlah berat bagi kau. Sebab, tanggungjawab tu amanah. Dan amanah tuh, pasti akan dipersoalkan di akhirat nanti. Dan semoga bahu kanan makin senget dengan pahala dari bahu kiri yang senget dengan dosa.

Sekian, wassalam~

9 August 2015

Ohh Mamaa..

Assalamualaikum haii,

Dapat whatsApp dari adik aku petang tadi mengatakan yang Mama tersayang aku sakit. Gastrik. Dan sangat teruk.

By the moments I received that WhatsApp, aku rasa speechless. Terkejut? Sikitlah tak terkejut beruk macam sebelum ni sebab Mama aku semenjak awal tahun ni memang selalu kena gastrik.

Dan sekarang baru aku tahu betapa perlunya aku saat-saat macam ni di rumah. Ya lah, sebelum aku diterima belajar di kolej ni, kerja aku selepas SPM hanya hantar dan ambil adik aku dari sekolah. Setiap hari.

Ehh tak, tak setiap harilah kan kalau ada beberapa hari yang aku skip sebab nak melayan korea. Hahaaks.

Okay sambung,

Dan bila Mama aku sakit macam ni, selalunya akan jadi giliran aku untuk ambil adik-adik aku dari sekolah. Tapi tadi,..

..aku tertanya-tanya, siapa yang ambil adik-adik dari sekolah? Ayah? Ayah kerja. Abang? Abang mestilah dekat IKM dia. Dan segala kesimpulan tuh menunjuk pada My Mom.

Serius rasa kesian and sedikit sedih bila Mama yang tengah sakit tu ambil adik aku dari sekolah. Nak teriak boleh dakk?

Ohh Mama, semoga Allah panjangkan umur Mama dan sihatkan kesihatan Mama. I love you. 

8 August 2015

Word of the day #1





Sent from Samsung Mobile

4 August 2015

Luahan Tidak Bertajuk #1

Musibah yang melanda saat ni buat aku sedar betapa aku terlalu menjauh dari Allah. Betullah, Allah takkan uji sesuai dengan kekuatan seseorang itu. Sebab Dia tahu aku kuat, Dia tahu kami sekeluarga kuat, jadi Dia turunkan ujian dan musibah berbentuk sebegini untuk menguji. Dia terlalu rindukan tangisan hambaNya. ALLAHU..

Sekadar Luahan

Betullahkan, semakin umur kita meningkat, semakin kita kenal dengan permainan dunia masa kini.

Dunia yang penuh dengan drama.

Sekarang cuma terserah pada diri sendiri. Samada mahu terus hanyut dibawa gelombang drama itu ataupun terus bertahan.

2 August 2015

Meniru Dalam Peperiksaan

Assalamualaikum haii



Manusia zaman sekarang, samada di sekolah rendah mahupun sekolah menengah, di peringkat diploma, ijazah, master, phD and sebagainya mesti pernah meniru. Kan? Kauorang pun mesti pernah juga en buat benda ni? Betul tak?

Aha tak yah membongaklah sebab.... Aku pun pernah buat juga. Serious talk ni. Bukan nak bangga yang aku pernah buat tapi ya lahh.. Manusia kan, mesti nak buat juga sesuatu tu walaupun sudah dilarang.

Aku pernah meniru masa peperiksaan pertengahan tahun tahun lepas. Masa aku tingkatan limalah kiranya. Serius. Aku yang nampak baik ni pun meniru apatah lagi yang dah sah-sah memang tak baik.

Cakap je apa, tulis formula math kat meja.. Meniru kawan sebelah. Panggil kawan suruh bagi jawapan. Mestilah ada yang pernah buat. Eheh. Betapa ceteknya akal aku masa tu.

Tapi yang aku nak cerita harini, pasal keburukan meniru.

Dan seperti biasa, bila dah meniru, sah-sahlah jawapan mesti betul. Ada ke meniru jawapan salah? Lelagi kalau kauorang meniru dengan bawa masuk telefon dalam exam. Sangat dasyat.

Apa yang aku rasa lepas meniru, aku rasa bersalah dan berdosa gila wehh.. Masa nak buat tu sumpah tak ada langsung rasa bersalah tu. Dah lepas menirulah baru rasa bersalah tu muncul. Serius!

Dan dengan meniru tu, akulah antara manusia yang paling tinggi markahnya diantara yang lain. Mid-Term Exam kan.. Lagi bertambah rasa bersalah aku, bila sekolah aku tu buat majlis anugerah cemerlang, sampaikan sijil and trofi bagai. Masa nak naik pentas tu, sumpah aku rasa nak menangis. Bila pengetua cakap tahniah lagilah rasa bersalah aku kuat.

Aku berjaya sampai tahap tu dengan taktik kotor. Meniru. Dan sampailah sekarang, ke saat ni, rasa bersalah tu tetap ada.

Dan benda ni aku tak beritahu sesiapa pun kecuali,, kecuali adik perempuan aku. Hanya dia seroang saja yang tahu benda ni selamani sebelum harini aku upkan di blog ni.

Aku taip ni bukan sebab nak membangga diri yang aku meniru, tapi aku nak buat orang sedar yang meniru tu keburukan dia sepanjang masa. Sampaikan satu tahap ianya boleh jadi darah daging kauorang dan hidup kauorang tak pernah berkat.

Serious talk.

Jadi, kalau nak meniru tu, fikir masa depan sekali. Jangan berfikiran sempit sangat. Dosa tu senang je nak buat.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...