Home Owner Gais Karya RulesReview
"Keep smile even your heart bleeding." - Saidina Ali.

21 May 2015

Kerana Sebuah Janji

Assalamualaikum..



Dapat satu WhatsApp dari kawan;

Keluar jom. Before kau nak sambung belajar ni (:
Dan aku pon balas;

Okay. Tunggu aku kat Secret Recipe. Lagi ½ jam aku sampai sane.

Dia membalas kembali;

Bapak ½ jam. Kau buat ape seyh?

Alah macam tak faham pula kalau awek-awek cun ni bersiap macam mane (: Tunggu auu..

Okey.

            Dan aku pun bersiap. Cukup haul yang dijanjikan. Aku melihat biasan diri dihadapan cermin. Berpusing ala-ala model untuk kali terakhir. Minyak wangi disembur. Jam tangan dipakai. Dan capai purse dan juga telefon.

Tiba di ruang tamu lepas capai kunci kereta,

            “Pergi mana?” Mama menyoal.

            Sengih. “Keluar ngan kawan. Last meeting before nak merantau.” Senyum.

            “Tak payah! Teman Mama pergi.. bla.. bla.. bla..” Muka serius.

            “Alah Maa.. Dah janji dengan dorang,” Muka merayu.

            Geleng kepala. “No means no!” Suara tegas. “Tunggu Mama siap jap,” Masuk bilik dan keluar beberapa minit kemudian. “Jom.”

            Mengeluh. Dengan wajah yang ditundukkan, aku berjalan perlahan mengikuti Mama. “Mamaaaa..” Masih merayu.

            “Cuba dengar cakap Mama. Nanti kalau kau bergaduh dengan kawan, Mama ni juga yang kau cari.” Tegas dan tinggi.

            Telan liur. Air mata nak menitis bila dengar. Hanya diam dan masuk kereta. Enjin dihidupkan. Seatbelt dipakai. Memandu ke tempat yang mahu Mama tuju.

            Masa tengah berjalan dengan Mama, dengan mood yang agak kurang baik, terjumpa dengan seorang mak cik. Mak cik yang berjiran dengan mereka selang dua buah rumah. Lama Mama bersembang dengan mak cik vogue tu.

            Aku disebelah seolah-olah tidak wujud buat mereka. Sesekali aku pandang jam tangan. Mengeluh bila sedar yang sudah satu jam aku membiarkan kawan aku menunggu aku di tempat yang kami janjikan. Telefon dalam poket dikeluarkan.

            Mengeluh lagi bila pesanan WhatsApp yang aku hantar pada kawanku tadi hanya dibiarkan ‘seen’ tanpa membalasnya. Rasa bersalah semakin menghimpit dada.

            Aku membaca lagi sekali tanpa rasa jemu ayat balas aku kurang satu jam yang lepas.

Sorry, L I might late.

Okay, tak pe. Aku tunggu kau. (:  Balasnya.

Lima belas minit kemudian, aku menghantar lagi.

Aku.. Lambat sikit. Ada hal. Sorry again,

Sokay lha. Kan aku cakap aku tunggu kau. Chill (:

Setengah jam kemudian, di saat aku menemani Mama membeli bajunya, aku terima satu WhatsApp. Dari kawan aku,

Mana kau?

On my way,

Itu yang aku balas. Tak nak jadikan Mama sebagai alasan aku lambat walaupun alasan tu memang betul.

Satu jam kemudian, WhatsApp datang lagi,

Di mana kamu?

On my way,

Pesananku dibiarnya begitu. Dan selepas lima belas minit, WhatsApp dari orang yang sama tiba lagi. Tapi kalini, ayatnya sangat buatkan aku mati tingkah.

Kau nak datang ke tak sebenarnya? Tahu tak dah lama aku tunggu kau? Tak nak jumpa aku, baik cakap. Tak payah nak cakap kau ada hallah, apalah. Huh!

            Aku terkaku ditempat aku berdiri. Hanya membiarkan jantung mengepam darah dengan tidak tenang. Kepala ku dongakkan. Pandang Mama yang lagi bergaya membelek kasutnya pula. Kalau ikutkan hati ini, mahu saja aku meninggalkan Mama di sini dan berlari ke Secret Recipe di mana tempat mereka berjanji tadi.

            Tapi..

            Aku sayang Mama.

            Dan dalam masa yang sama, aku tak nak kehilangan kawan aku.
            Macam mana ni? Apa yang aku kena buat sekarang? Tinggalkan Mama dan jumpa kawan baik aku, atau stay here with Mama and lost my bestfriend?

            Aku bingung saat tu.

            Di saat aku masih lagi bingung, bunyi nada dering telefon buatkan aku tersedar. Lantas nama yang tertera aku baca. Dari kawan aku. Panggilan berjawab,

            “Hello?” Sapaku.

            “Weh, kau kat mana?”

            “Kenapa?”

            “Fit marah gila dengan kau. Dari tadi dia tunggu kat SR tapi sampai sekarang kau still tak muncul-muncul.”

            Aku tergamam. Fit menceritakan apa yang berlaku pada Hana? Tanpa sedar, aku menggigit bibir. Kuat.

            “Aku.. Aku ada hal,” Masih lagi menyembunyikan apa yang berlaku.

            “Kau ni janji melayu betullah!” Entah kenapa, nada tinggi yang digunakan Hana mengoreskan hati kecil aku. Aku tersayat.

            “Aku dengan Mama aku sekarang ni. Dia suruh aku teman dia masa aku tengah bersiap nak jumpa Fit,” Aku ceritakan juga apa yang berlaku.

            Dengar Hana gelak sinis. “Tak payah gunakan Mama kau sebagai alasan lah, Ir.”

            “No, I’m not! Aku cakap benda betul.” Rasa terkilan dan sedih bila orang tak percaya walaupun kita sudah berkata jujur.

            Hana gelak lagi. “Sudahlah. Kau memang selalu macam tu.” Jeda. “Ni aku nak sampaikan pesanan dari Fit untuk kau.”

            Aku hanya diam menanti Hana bersuara.

            “Dia cakap, mungkin tadi perbualan korang berdua yang terakhir. Dia tak ada kawan yang selalu janji melayu macam kau.”

            “Hann.. Tolonglah faham aku, memang aku keluar dengan Mama aku pun.”

            “Yang sebelum-sebelum ni pun sama juga ke?”

            Aku diam. Mahu mengiyakan, ataupun tidak?

            “Sudahlah, Ir. Aku muak dengan alasan kau yang dah lapuk tu. Bye!” Panggilan diletak sebelum aku mengucapkan sebarang ayat.

            Gigi diketap. Penumbuk digenggam. Mata juga dipejam. Aku rasa nak menjerit saat ni. Aku buka mata untuk seketika. Mataku bersabung dengan mata Mama yang lagi memandangku. Mama berjalan mendekati aku bersama senyuman dan juga sebuah beg kertas ditangan kanannya.

            “Jom pergi kedai lain pula,” Ajak Mama tanpa perasan hati dan perasaan aku yang tengah memberontak sekarang ni.

            “Mama puas kan?” Aku tidak mampu lagi mengawal marah dan geram aku pada Mama. Semestinya, Mama seolah-olah tidak mahu aku berjumpa dengan kawan aku buat kali terakhir sebelum kami semua menyambung perlajaran di negeri yang berlainan.

            “Maksud Ir?” Mama kelihatan bingung. Tapi aku tak kisah.

            “Ir hilang kawan Ir sebab nak teman Mama pergi sana-sini. Mama puas, bukan?” Nada marah, aku tahan. Tidak mahu meninggikan suara pada Mama dikhalayak ramai.

            “Aik, takkan baru hari ni Mama suruh teman dah kawan kau tak nak kawan dengan kau? Kawan jenis apa macam tu?” Soal Mama sinis.

            Aku hembus nafas dalam. “Bukan hari ni aje, Ma. Dah banyak kali. Dan setiap kali tu lah Mama selalu buat macam ni. What I do wrong, Ma?”

            “Kau lagi pilih kawan kaulah dari Mama? Gitu?”

            Aku mengeluh. “Bukan macam tu, Ma.”

            “Habis macam mana?” Soal Mama meninggi. Orang ramai sudah mula memandang kami anak-beranak. Jujur, aku malu bila orang memandang aku yang lagi dimarahi Mama.

            “Ma.. I need my friend.”

            “You don’t need me?”

            Ayat balas Mama buatkan aku terdiam. “Maa..” Air mata menitis.

            Dan aku hanya memandang langkah Mama yang menjauhi aku.

            Getaran telefon di tangan buatkan aku membuka slide telefon. Ada beberapa notification dari grup yang disertai aku. Hanya satu ayat yang buat aku terkedu;

You has been removed by Fitri.

            Aku terkaku. Air mata menitik lagi. Dan lagi. Air mata yang menyaksikan aku kehilangan kawan. Bukan satu, tapi lebih dari satu. Dan ini semua disebabkan Mama. Mama kejam!

            Bukan maksud aku untuk tidak perlukan Mama dalam hidup. Tapi, aku juga perlukan kawan. Kawan yang setia bersama bila aku jatuh dan duduk. Kelak, hanya kawan yang masih bersama aku bila Pencipta memanggil Mama jauh dari aku.

            Mama.. Aku kecewa dengan perbuatanmu. Aku hilang kawan kerana kamu.


4 comments:

Tekanlah aksara-aksara yang indah maka jadilah ayat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...